Beberapa waktu lalu, virus dibatasi ke komputer, tetapi sebagai telepon kami menjadi komputer kecil, mereka juga menjadi lebih rentan terhadap virus. Hanya pada tahun 2016, Kaspersky perangkat lunak anti-malware terdeteksi lebih dari 8 juta malware paket penargetan Android, yang mencakup ransomware, perbankan dan iklan Trojan, dan adware. How to Remove Virus from Android Android virus pencipta menjadi semakin lebih cerdas, dan mengelola untuk datang dengan berbagai cara untuk menginfeksi perangkat. Malware menciptakan telah terbukti menjadi bisnis yang menguntungkan, dan kami mungkin akan melihat peningkatan yang stabil dalam virus Android di masa yang akan datang. Dan seperti itu terjadi, penting bahwa pengguna menjadi akrab dengan bagaimana infeksi terjadi, apa tanda-tanda, dan bagaimana untuk menyingkirkan malware.

Betapa berbahayanya adalah Android virus?

Ada berbagai cara virus dapat mempengaruhi perangkat Anda, tergantung pada seberapa parah infeksi. Itu bisa mengunci Anda dari perangkat Anda, mencuri data pribadi, memperlambat telepon Anda atau membuka pintu belakang untuk lebih parah malware untuk masuk.

How dangerous are Android virusesSalah satu konsekuensi malware yang paling serius, Anda bisa mengalami adalah bank dicuri kredensial. Infeksi seperti biasanya dirujuk sebagai Trojans perbankan. Mereka menghasilkan halaman login palsu untuk online banking, dan ketika Anda mengetik di kredensial Anda, bukannya dibawa ke rekening bank Anda, Anda akan membiarkan malware untuk mengirim data ke pihak-pihak yang jahat. Layar login palsu tersebut mungkin terlihat benar-benar identik yang sah, sehingga pengguna bahkan mungkin tidak menyadari sesuatu yang salah. Pencipta perangkat perusak kemudian akan mencoba untuk menjual data perbankan Anda di dalam web, atau menggunakannya sendiri.

Android virus juga dapat mengambil file untuk sandera. Biasanya, ransomware (enkripsi file malware) adalah masalah bagi komputer Windows tapi Android perangkat dapat dipengaruhi juga. Satu contoh adalah DoubleLocker ransomware. Keamanan perangkat lunak perusahaan ESET melaporkan kembali pada bulan Oktober tentang ransomware Android yang mengenkripsi data pada telepon, kunci pengguna dari telepon dengan mengubah PIN dan kemudian meminta Bitcoin untuk rilis dari telepon Anda. Film ini akan didistribusikan melalui palsu Update Adobe Flash Player.

Beberapa virus kurang berbahaya tetapi dapat bertindak sebagai backdoors untuk malware lainnya untuk masuk. Jenis-jenis Trojan dapat memasukkan melalui lampiran link terinfeksi, dan setelah mereka diinstal, mereka dapat men-download perangkat lunak jahat di latar belakang tanpa sepengetahuan Anda.

Banyak virus Android bertujuan untuk membuat pendapatan dengan membuka iklan di latar belakang, dan mengakses halaman tertentu. Infeksi ini biasanya disebut sebagai adware (How to remove adware from android). Pengguna biasanya men-download infeksi ini sendiri tanpa sadar, ketika mereka sering datang menyamar sebagai aplikasi yang sah. App bahkan mungkin bekerja seperti yang seharusnya, tapi itu bisa juga menyebabkan pop-up muncul di layar Anda, atau membuka situs tertentu di latar belakang, bertujuan untuk memperoleh penghasilan.

Bagaimana mengenali virus di Android perangkat?

Biasanya, bahkan jika Anda tidak sangat selaras dengan perangkat Anda, Anda akan melihat gejala infeksi. Namun, Anda tidak mungkin link ke virus, dan hanya mempertimbangkan perilaku normal untuk perangkat Anda, terutama jika itu adalah ponsel remaja. Namun demikian, jika perilaku aneh mulai sekaligus, dan penurunan kinerja perangkat Anda tidak bertahap, itu bisa menjadi tanda bahwa Anda memiliki kasus virus Android. Jadi apa adalah tanda-tanda utama?

Pop-up

Kita tidak berarti pop-up yang Anda dapatkan ketika Anda mengunjungi situs-situs yang dipertanyakan. Ketika kita mengatakan pop-up, kita berarti iklan yang muncul terus-menerus, bahkan ketika Anda browsing website benar-benar aman. Mungkin ada salah satu pop-up, atau ada mungkin sepuluh dari mereka. Perilaku semacam ini membuatnya sangat nyata bahwa sesuatu yang mungkin salah. Jadi jika browser Anda selalu memiliki banyak tab terbuka, dengan isi mencurigakan di iklan, Anda mungkin berhadapan dengan adware.

Peningkatan tagihan telepon

Tagihan yang meningkat sedikit lebih sulit untuk melihat. Kecuali Anda sangat teliti ketika datang ke tagihan Anda, Anda bahkan mungkin tidak menyadari peningkatan tagihan telepon Anda, atau meletakkan itu ke beberapa layanan yang Anda mungkin telah digunakan. Namun, peningkatan tagihan Anda bisa berarti infeksi juga. Ada virus Android tertentu yang membuat panggilan telepon dan mengirimkan teks ke nomor premi di latar belakang. Periksa log panggilan Anda dan pesan Anda untuk setiap perilaku yang mencurigakan, dan mencari tahu mana biaya tambahan telepon datang dari.

Menguras baterai lebih cepat dan miskin kinerja

Jika Anda melihat bahwa baterai Anda mengalir lebih cepat dari sebelumnya, dan Anda tidak menggunakan aplikasi yang dapat mengakibatkan dalam hal itu, itu bisa malware yang menggunakan sumber daya telepon Anda. Jika infeksi terus berjalan di latar belakang, melakukan kegiatan berbahaya, itu perlu untuk bahan bakar itu sendiri entah bagaimana, dan menggunakan ponsel Anda untuk melakukannya.

Karena malware yang menggunakan sumber daya perangkat Anda, telepon akan menjadi sangat lambat dan laggy, bahkan ketika tidak ada program yang berjalan. Sama dengan overheating. Telepon Anda mungkin menjadi panas tanpa alasan juga.

Anda dapat dengan mudah memeriksa apakah ada baterai mencurigakan pengeringan dengan pergi ke pengaturan dan kemudian mengklik baterai. Periksa aplikasi yang menggunakan banyak sumber daya perangkat Anda, dan jika ada setiap perilaku yang mencurigakan, menyelidikinya.

Aplikasi asing

Tanda lain Anda harus melihat langsung adalah aplikasi asing. Kecuali telepon Android penuh dengan aplikasi, dan bahkan Anda tidak melacak mereka, memperhatikan aplikasi tambahan yang diinstal seharusnya tidak ada masalah. App tidak terbiasa dapat datang bersama-sama dengan aplikasi lain, atau itu bisa didownload tanpa sepengetahuan Anda. Apa pun alasannya mungkin, jika Anda melihat aplikasi yang tidak diketahui pada perangkat Anda, segera menghapusnya.

Tidak sah koneksi ke Internet

Jika Anda melihat bahwa Anda terhubung ke Internet, apakah itu melalui mobile data atau WiFi, dan khususnya ingat melepaskan, itu bisa menjadi tanda malware. Tentu saja, Anda hanya tidak bisa ingat menghubungkan, tapi jika yang terjadi terus-menerus, mungkin lebih serius daripada hanya kasus pelupa. Android malware kebutuhan Internet, sehingga bisa men-download tambahan ancaman, atau membuka halaman tertentu di latar belakang.

Jika Anda melihat semua tanda-tanda, atau bahkan hanya sedikit, Anda harus segera memeriksa telepon untuk menghapus malware. Anda juga harus terus membaca untuk mengetahui bagaimana Anda mungkin telah mengambil infeksi dan bagaimana untuk menyingkirkan itu.

Bagaimana Android virus menyebar?

Pihak ketiga toko

Sebagian besar pengguna biasanya menggunakan resmi app toko, seperti Google Play untuk mendapatkan aplikasi mereka. Dan sementara Google Play tidak 100% aman, masih sangat jauh lebih aman dibandingkan dengan pihak ketiga toko. Tidak semua aplikasi yang Anda dapatkan dari ada akan berbahaya, jauh dari itu, tapi toko tersebut kurang diatur dan kadang-kadang tidak memiliki langkah-langkah keamanan yang tepat untuk mencegah upload berbahaya Apps. Sehingga Anda lebih mungkin untuk men-download beberapa jenis Android virus dengan menggunakan pihak ketiga toko.

Trend Micro juga telah memperhatikan bahwa negara di mana pihak ketiga toko paling populer tampaknya pada risiko tinggi infeksi.

“Warga sering tidak dapat mengakses aplikasi tertentu yang disensor oleh pemerintah, memaksa mereka untuk pergi ke toko app pihak ketiga di kurang-dari-secure”, itu berkata, memberikan Cina sebagai contoh. Negara berada di antara top 3 pasar yang mengandung terinfeksi malware Android perangkat pada tahun 2015, according Cheetah Mobile keamanan.

Sebaiknya Anda menghindari pihak ketiga toko, dan jika Anda harus men-download sesuatu dari mereka, melihat ke dalam aplikasi sangat hati-hati, membaca ulasan dan hanya kemudian membuat keputusan. Tetapi untuk sebagian besar aplikasi Anda, tetap ke toko Android resmi, Google Play.

Google Play

Kami hanya menyebutkan bahwa Anda harus men-download aplikasi terutama dari Google Play tetapi harus disebutkan bahwa toko tidak akan selalu host hanya aplikasi yang aman. Google secara teratur akan datang dengan cara-cara untuk mengamankan app store, tapi pencipta perangkat perusak masih menemukan cara untuk melewati langkah-langkah keamanan dilaksanakan.

Bulan lalu saja, empat perusahaan perangkat lunak keamanan melihat empat berbeda malware kampanye di Google Play. Berbahaya apps download jutaan kali, mereka telah diperhatikan untuk berlangganan ke nomor premi, buka iklan di latar belakang, dan layar login palsu untuk mencuri kredensial. Semua aplikasi ini dikelola oleh lulus bermain melindungi Google, Google Play built-in anti-malware sistem.

Namun demikian, hal ini lebih aman untuk men-download dari Google Play Store. Anda hanya perlu menjadi perhatian. Bahkan jika aplikasi memiliki jutaan mingguan, dan peringkat yang besar, itu masih bisa berbahaya. Dengan demikian, Anda perlu untuk melihat ke dalamnya dengan benar, membaca ulasan (baik dan buruk), periksa pengembang, meninjau izin yang meminta, dan hanya umumnya melihat ke dalam program.

Berbahaya website/link/pembaruan

Sebagai jenis lain malware, berbahaya apps yang menargetkan pengguna Android juga dapat diperoleh dengan menekan pada terinfeksi link/situs/update. Jangan tekan pada aneh link dalam email, pesan atau teks, kecuali Anda yakin aman untuk melakukannya. Mereka dapat menyebabkan situs berbahaya, dimana malware bisa download tanpa Anda sadari.

Menahan diri dari mengunjungi situs-situs dipertanyakan, karena mereka bisa memicu malware download, atau redirect ke bahkan lebih berbahaya situs. Banner yang menawarkan Anda update juga dapat menyebabkan Anda untuk men-download perangkat lunak jahat. Jika Anda menerima ‘update’, Anda akan berakhir menginstal semacam malware. Satu hal yang perlu diingat adalah bahwa update sah akan pernah diiklankan dengan cara ini. Jika pembaruan diperlukan, dan program tidak dapat melakukannya secara otomatis, app akan menginformasikan kepada Anda sendiri, bukan melalui beberapa banner.

Paling menonjol Android virus

Banyak Android virus tidak pergi terlalu jauh, mereka mungkin menjadi aktif untuk beberapa waktu, dan bahkan berhasil membuat semacam keuntungan, tetapi kemudian mereka menghilang. Namun, ada orang-orang yang terus-menerus diperbarui, dan menjadi lebih dan lebih maju. Di bawah ini, Anda akan menemukan deskripsi singkat untuk Android virus yang Anda harus melihat keluar untuk.

Svpeng dan terlihat manusia

Svpeng Trojan perbankan yang terkenal telah sekitar untuk waktu yang lama, dan sekali-sekali, ia mendapat diperbarui. Selama bertahun-tahun, itu telah menggunakan laman phishing untuk mencuri identitasnya, ambil perangkat untuk tebusan, dan versi update ‘Terlihat Man’ sekarang dapat menginstal keylogger pada perangkat Anda. Terlihat manusia adalah noticed pertengahan Juli 2017, dan tercatat untuk menyebarkan sebagai pembaruan Flash Player palsu.

Malware pertama memeriksa bahasa telepon Anda, jika sudah diatur ke Rusia, tidak melanjutkan lebih jauh. Semua perangkat lainnya adalah permainan yang adil. Kemudian berlanjut untuk meminta izin untuk menggunakan layanan aksesibilitas, yang dirancang untuk membantu pengguna Cacat. Setelah izin diberikan, itu keuntungan kemampuan menggambar pada layar, yang memungkinkan untuk membuat lapisan terlihat di atas real perbankan apps. Jika Anda memasukkan rincian kartu Anda, Anda pada dasarnya memberikan mereka kepada para pencipta perangkat perusak.

DoubleLocker

Seperti disebutkan di atas, DoubleLocker pertama kali terlihat oleh ESET, dan itu cukup terkenal karena tidak hanya terkunci pengguna dari perangkat mereka tetapi juga dienkripsi data. Dan cukup menarik, ransomware ini didasarkan pada kode yang sama sebagai Svpeng.

“DoubleLocker dapat mengubah PIN perangkat, mencegah korban untuk mengakses perangkat mereka, dan juga mengenkripsi data yang ditemukan di dalamnya-kombinasi yang tidak pernah terlihat sebelumnya dalam ekosistem Android,” ESET menjelaskan.

Sekali lagi, infeksi ini tersebar menggunakan Adobe Flash Player, dan setelah itu keuntungan hak administrasi, menetapkan diri sebagai standar rumah aplikasi, mengenkripsi file Anda, perubahan PIN dan kunci Anda dari perangkat Anda.

Tizi virus

Spyware ini ditemukan oleh Google, dan tampaknya target pengguna di Afrika. Ini bagian dari spyware memiliki media sosial sebagai target utama, namun mampu melakukan segala macam kegiatan. Terutama, itu akan mencuri data dari account media sosial, seperti Facebook, Twitter, dan WhatsApp. Hal ini juga mampu merekam panggilan yang dilakukan dari aplikasi komunikasi seperti WhatsApp, Viber atau Skype.

Google insinyur melihat infeksi ketika Google bermain melindungi mengingatkan mereka bahwa aplikasi yang terinfeksi Tizi diinstal pada perangkat pengguna melalui Google Play Store. Kemudian ditemukan bahwa app tanggal kembali ke tahun 2015.

Itu karena telah dihapus dari Google Play, dan dihapus dari semua perangkat yang terinfeksi.

HummingBad dan HummingWhale

HummingBad adalah salah satu yang terkenal, bahkan memiliki halaman Wikipedia sendiri. Hal ini melihat kembali pada tahun 2016 oleh Check Point, dan di beberapa titik, telah diperhitungkan untuk 72% dari infeksi smartphone menginfeksi perangkat sebanyak 85 juta, menjadikannya salah satu Android terbesar malware infeksi.

Infeksi terutama bertujuan untuk klik pada iklan untuk menghasilkan keuntungan, tetapi juga dapat men-download dan menginstal aplikasi lainnya. Selama masa puncaknya, itu membuat Kreator sebanyak $300.000 per bulan.

Beberapa waktu kemudian, versi terbaru dari HummingBad ditemukan, dijuluki HummingWhale. Versi baru tidak menginstal aplikasi tambahan ke perangkat, tetapi sebaliknya, menginstal app mesin virtual. Ia akan menampilkan iklan pengguna, dan ketika pengguna menutup iklan yang tidak diinginkan, mesin virtual diinstal dibuka, dan diiklankan apl tersebut terpasang di sana. Hal ini memungkinkan malware untuk memperoleh keuntungan dari bayar-per-install.

LeakerLocker ransomware

LeakerLocker memberikan beberapa orang menakut-nakuti cukup kembali ketika itu pertama kali terdeteksi pada Juli 2017. Setelah itu masuk ke komputer korban, itu akan mengancam pengguna bocor informasi pribadi ke daftar seluruh kontak mereka, yang akan tekanan korban untuk membayar pencipta. Tentu saja, pengguna tidak pernah dianjurkan untuk membayar seperti yang hanya akan meningkatkan jumlah jenis serangan.

Menariknya, malware menyebar melalui Google Play. Itu menyamar di apps pergi dengan nama wallpaper Blur HD, Booster & Cleaner Pro dan panggilan perekam. Ketika pengguna aplikasi ini hibah izin mereka bertanya, ransomware dapat mengakses file tertentu, kontak dan informasi pada perangkat. Catatan kemudian akan muncul di layar, menginformasikan pengguna bahwa cadangan terbuat dari semua file, dan jika pembayaran tidak dilakukan, segala sesuatu akan dibagi dengan daftar kontak.

Xavier malware

Keamanan perusahaan Trend Micro melihat Trojan kembali pada Juni 2017, dan ia dianggap telah terinfeksi sekitar 800 apps di Google Play. Itu adalah menyamar sebagai semua jenis aplikasi, dari wallpaper foto mengedit apps. Itu mampu mencuri dan bocor informasi tanpa memperhatikan pengguna.

“Xavier’s mencuri dan bocor kemampuan yang sulit untuk mendeteksi karena diri melindungi mekanisme yang memungkinkan untuk melarikan diri analisis statis dan dinamis. Selain itu, Xavier juga memiliki kemampuan untuk men-download dan mengeksekusi kode berbahaya lainnya, yang mungkin merupakan aspek yang bahkan lebih berbahaya dari malware. Xavier’s perilaku tergantung pada kode download dan URL dari kode, yang dikonfigurasi dengan remote server,”Trend Micro peneliti melaporkan.

Bagaimana menghapus Android virus

Kami disebutkan bagaimana Anda dapat melihat apakah perangkat Anda telah terinfeksi dengan Android virus, tapi selain itu, Android anti-malware apps juga bisa membantu Anda mengidentifikasi infeksi. Ada banyak pilihan, dari mana Anda dapat memilih dari, ada gratis, beberapa menawarkan 30-hari percobaan. Meluncurkan program pilihan Anda dan memungkinkan untuk memindai perangkat Anda. Jika itu berhasil menemukan beberapa jenis infeksi, memungkinkan anti-malware untuk menghapusnya.

Anda juga dapat menghapus Android virus secara manual. Anda hanya perlu menemukan aplikasi yang bertanggung jawab. Cobalah untuk ingat ketika gejala infeksi mulai, dan jika Anda menginstal beberapa aplikasi sekitar waktu itu. Jika Anda tidak yakin app yang menyebabkan infeksi, menyelidiki mereka semua dengan menggunakan mesin pencari dapat diandalkan. Satu penelitian aplikasi sampai Anda menemukan pelaku.

Jika kedua penghapusan virus otomatis dan manual Android tidak bekerja, ada juga pabrik ulang. Ingatlah bahwa metode ini akan menghapus telepon seluruh, termasuk semua file dan data yang tersimpan. Jika Anda ingin melanjutkan, pergi ke pengaturan -> Privacy -> pabrik ulang.

Tinggalkan Balasan