Pengelola kata sandi NordPass telah list of the top 200 most common passwords merilis a of the year 2020. Tidak mengherankan, ” 123456 ” adalah kata sandi paling populer tahun ini. Daftar ini juga berisi kata sandi khas seperti “kata sandi”, “qwerty”, “abc123″, “iloveyou”, dll. 123456 is the most common password of 2020

NordPass dapat menyusun daftar tersebut bekerja sama dengan pihak ketiga yang berspesialisasi dalam penelitian pelanggaran data. Database berisi 275.699.516 kata sandi dievaluasi untuk membuat daftar. Penting untuk dicatat bahwa kata sandi dalam daftar ini adalah kata sandi yang telah menjadi bagian dari pelanggaran data, yang berarti mereka kemungkinan kata sandi untuk layanan yang tidak aman yang telah membocorkan data pengguna mereka atau dilanggar oleh aktor jahat. Jadi tidak dapat dikatakan dengan jaminan bahwa pengguna menggunakan kata sandi sederhana ini untuk akun penting seperti Google atau perbankan online, karena mereka tidak menyimpan kata sandi dalam plaintext, sehingga tidak dapat membocorkannya.

Daftar ini telah menjadi semacam tradisi tahunan, meskipun mungkin dirilis oleh beberapa perusahaan yang berbeda. Namun, mereka mengandung lebih atau kurang kata sandi yang sama. Kami mengundang Anda untuk meninjau kata sandi ini, untuk berjaga-jaga jika ada kata sandi yang saat ini Anda gunakan.

” 123456 ” mengambil tempat pertama sebagai kata sandi 2020 yang paling umum

Menurut daftar yang dirilis oleh NordPass, ” 123456 ” adalah kata sandi paling umum tahun ini dengan lebih dari dua juta pengguna, naik dari tempat kedua tahun lalu. 123456 “789” yang sedikit lebih panjang berada di posisi kedua dengan 961.435 pengguna, “picture1″ menempati posisi ketiga dengan 371.612 pengguna, “kata sandi” klasik berada di posisi keempat dengan 360.467 pengguna, dan ” 123456 78″ berada di urutan kelima, dengan 322.187 pengguna. Untuk semua kata sandi yang disebutkan kecuali “gambar1″, berapa kali telah diekspos adalah dalam jutaan, dengan ” 123456 ” diekspos lebih dari 23 juta kali.

Daftar ini juga berisi kata sandi seperti “iloveyou”, “000000”, “asdfghjkl”, “unknown”, “1q2w3e4r”, “qwerty123″, “aaaaaaa”, dan “qazwsx”. Nama-nama seperti “alexander”, “gabriel”, “robert”, “taylor”, “matthew” dan “andrea” juga umum digunakan kata sandi. Nama-nama orang yang memiliki kehadiran media yang signifikan selama setahun sering digunakan sebagai kata sandi juga. Misalnya, ketika Presiden AS saat ini Donald Trump terpilih pada 2016, kata sandi yang berisi beberapa variasi “Trump” adalah hal biasa.

Pengguna mungkin berpikir bahwa menambahkan angka ke kata sandi membuatnya lebih sulit untuk dipecahkan, dan meskipun benar, itu tidak berlaku ketika kata sandi adalah sesuatu yang mudah ditebak seperti “kata sandi” atau “qwerty”. “password123″ sama mudahnya untuk menebak / memecahkan sebagai “kata sandi”.

Apa kata sandi yang baik, dan mengapa menggunakan kembali kata sandi berbahaya

Pengguna dapat menghindari melihat kata sandi mereka pada daftar tahunan ini hanya dengan membuat yang lebih kompleks. Semakin acak kata sandi, semakin sulit untuk retak. Acak tidak selalu berarti kombinasi huruf acak, itu hanya berarti bahwa kata sandi seharusnya tidak masuk akal bagi siapa pun kecuali Anda. Anda dapat mengambil tiga kata yang berbeda dan menyatukannya untuk membuat kata sandi kompleks yang akan memakan waktu bertahun-tahun untuk dipecahkan. Menggunakan huruf besar dan kecil, angka dan simbol juga akan meningkatkan keamanan kata sandi. Atau Anda dapat memiliki kata sandi yang sepenuhnya diacak, dengan kombinasi acak huruf, angka, dan simbol. Sederhananya, buat kata sandi yang hanya masuk akal bagi Anda, atau acak sepenuhnya.

Pengguna yang menggunakan kata sandi sederhana juga lebih cenderung menggunakan kembali kata sandi yang sama beberapa kali. Ini adalah kebiasaan berbahaya untuk memiliki, salah satu yang dapat menyebabkan beberapa akun diretas dan informasi pribadi dicuri. Misalnya, jika Anda menggunakan kata sandi yang sama untuk masuk untuk memainkan game seluler dan mengakses akun email Anda, jika game membocorkan kredensial login Anda, akun email Anda menjadi rentan juga. Karena itu, seberapa kuat kata sandi Anda, Anda tidak boleh menggunakannya dua kali.

Mungkin alasan terbesar mengapa pengguna tidak hanya menggunakan kata sandi sederhana tetapi juga menggunakannya kembali adalah karena yang kompleks sulit diingat, terutama ketika ada banyak yang perlu diingat. Untungnya, masalah ini mudah dipecahkan. Pengguna dapat menggunakan pengelola kata sandi yang tidak hanya dapat membuat kata sandi yang kompleks tetapi juga menyimpannya dengan aman. Ada banyak pengelola kata sandi yang hebat, mulai dari yang gratis hingga premium.

Terakhir, kami ingin menyebutkan bahwa jika memungkinkan, lindungi akun Anda dengan autentikasi multifaktor. Autentikasi multifaktor apa yang ditawarkan tergantung pada layanan. Misalnya, Anda dapat menggunakan autentikasi dua faktor melalui SMS atau aplikasi, atau Anda dapat menggunakan sidik jari atau wajah Anda untuk mengonfirmasi. Sayangnya, masih banyak layanan yang banyak digunakan yang belum menerapkan autentikasi multifaktor. Tetapi ketika ditawarkan, gunakanlah!

Tinggalkan Balasan